Thursday, July 28, 2016

Keamanan Malaysia Yang Makin Hilang

Salam semua.

Apa khabar? Harapnya agar semua berada dibawah lindungan dan rahmatNya selalu. Rasa macam dah lama benar tak update blog ni. Semoga usaha kecil saya menyampaikan sepatah dua kata melalui blog ini masih memberi manfaat buat yang membacanya. 

Sebenarnya saya bukan saja setakat tak update blog, Facebook dan segala media sosial pun tak sempat rasanya saya nak menjengah. TV apatah lagi. Tinggallah saya jadi macam katak dibawah tempurung, segala perkembangan dunia yang terkini hanya samar-samar.

Alhamdulillah juga dengan perjalanan ke tempat kerja sehari-hari yang mengambil masa sejam pergi dan pulang. Sedikit sebanyak dapat juga tahu info-info terkini melalui corong radio dan Alhamdulillah setiap pagi dapat dengar motivasi pagi di IKIMfm.


Maka pagi ini saya terdengar highlight berita terkini yang mana salah satunya menceritakan kes tembakan di setapak. Terdetik di hati saya 'Wahhh Malaysia sekarang dah jadi macam Mexico gayanya'. Masakan tidak, tembakan terbuka berleluasa. Keamanan semakin hilang bukan. Tidak cukup dengan rompakan. kecurian. gangster jalanraya, keganasan rumah tangga.. dan sekarang tembak menembak pula. Semuanya kalau tidak kerana wang, kerana dendam. Begitu mudah manusia terpedaya dengan tipu daya dunia, hingga nyawa bagai tiada nilainya.

Dan terfikir juga saya.. di sebalik segala keganasan yang semakin berleluasa dan merobek keamanan negara, pasti ada pihak yang menangguk faedahnya. Bagaimana bahan senjata api begitu banyak berleluasa? Takkan pula ada dijual di Tesco mahupun pasar malam. Pasti ada yang menyeludup dan mengedar. Maka mereka semakin kaya, negara pula makin huru-hara.

Sebenarnya sipi-sipi saya teringat dengan satu requirement berkenaan hubungan kait perlombongan dan terrorism. Tapi maafkan saya tak dapat ingat sepenuhnya. Lagipun itu sudah agak terkeluar tajuk kan. Nantilah saya cuba ingatkan balik.

Mengulas dan menulis panjang saya tahu tiadalah memberi impak sedikit pun, apatah lagi boleh mengurangkan kadar keganasan yang berlaku di mana-mana sekarang. Sebagai insan yang tiada kuasa, apa sajalah authority yang kita ada kan. Namun sebagai ibu dan seorang ahli masyarakat, mungkinlah kita boleh berdoa mohon padaNya agar anak-anak dan kaum kerabat kita dijauhkan daripada menjadi mangsa atau pemangsa kembali. Didik dan doa agar anak-anak kita dijadikan insan-insan yang soleh dan menjadi tunggak negara kelak. Dan semoga Malaysia kembali aman. Bukankah doa itu senjata buat kita?

Wallahualam..

Dapatkan perlindungan dari Prudential BSN Takaful
siti.sharini@gmail.com
012-2961984 / 012-7645998

Monday, July 18, 2016

Difteria dan Peranan Ibu Bapa

Baru-baru ini kita dikejutkan dengan kes kematian kanak-kanak disebabkan virus difteria. Dasyat virus ni kan. Walaupun saya memang ada ambil vaksin untuk anak-anak mengikut  seperti yang disarankan kerajaan, tapi masih tak tau lanjut berkenaan virus-virus ni. Yalah dah kerajaan suruh ambil, kita pun ambil saja, tak ada nak kaji selanjutnya. Mungkin dengan terjadinya kes kali ni, ramai yang sedar dan membuka mata bahawa penyakit-penyakit ni benar-benar wujud malah sungguh berbahaya! Manakan tidak, cuma beberapa hari jangkitan boleh menyebabkan maut lebih-lebih lagi di kalangan kanak-kanak.

Apa itu Difteria? 


Difteria adalah jangkitan bakteria yang berpunca daripada Corynebacterium difteria (C. difteria). Penyakit ini menyerang bahagian atas mukosa saluran pernafasan dan kulit yang terluka. Tanda-tanda yang dapat dirasakan ialah sakit tekak dan demam secara tiba-tiba disertai tumbuhan membran kelabu melitupi tonsil serta bahagian saluran pernafasan.Pembawa kuman ini adalah manusia sendiri dan ia amat sensitif kepada faktor-faktor alam sekitar seperti kekeringan, kepanasan dan sinaran matahari. Difteria disebarkan daripada kulit, saluran pernafasan dan sentuhan dengan pesakit difteria itu sendiri. Kadar kematian akibat difteria paling tinggi di kalangan bayi dan orang tua dan kematian biasanya berlaku dalam masa tiga hingga empat hari.Rawatan bagi penyakit ini termasuk antitoksin difteria yang melemahkan toksin dan antibiotik. Erythromycin dan penisilin membantu menghapuskan bakteria dan menghentikan pengeluaran toksin. Umumnya difteria boleh dicegah melalui vaksinasi. Bayi, kanak-kanak, remaja, dan orang dewasa yang tidak mempunyai cukup pelalian memerlukan suntikan booster setiap 10 tahun.Difteria merupakan penyakit berjangkit yang tersebar dengan sentuhan fizikal langsung atau menghidu titisan pernafasan pesakit. Penyakit diphtheria biasa dalam sejarah, kini, diphtheria kebanyakannya terhapus dalam negara maju melalui kempen pelalian. Di Amerika Syarikat sebagai contoh, terdapat 52 kes diphtheria dilaporkan antara 1980 dan 2000; antara 2000 dan 2007 hanya terdapat tiga kes dilaporkan[5] kerana DPT (Diphtheria–PertussisTetanus) dicadangkan bagi kesemua kanak-kanak usia persekolahan. Penguat pelalian dicadangkan bagi orang dewasa kerana kekuatan pelalian merosot menurut usia tanpa pendedahan berterusan; ia terutamanya dicadangkan bagi mereka yang mengembara di kawasan di mana penyakit ini belum dihapuskan.

Sumber: https://ms.wikipedia.org/wiki/Difteria


Peranan kita sebagai ibu bapa


Ada yang mengatakan timbulnya kembali virus-virus sebegini kerana adanya gerakan antivirus yang enggan memvaksin anak-anak mereka. Malah sampai bergaduh-gaduh di laman sosial antara yang pro dan anti-vaksin ini. Susah nak cakapkan. Yang pasti setiap ibu bapa mahukan yang terbaik buat anak-anak mereka. Sebolehnya sebagai ibu, kita pastikan keselamatan dan kesihatan anak-anak kita, dalam masa yang sama seharusnya kita ambil kira keselamatan dan kesihatan anak-anak orang lain juga. 

Ini tak semestinya tertakluk kepada difteria saja, malah apa jua penyakit, sebolehnya kita kena elakkan membawa anak-anak ke tempat awam bila anak kita kurang sihat. Kasihan pada anak kita tak dapat cukup rehat, dan kasihan juga pada anak orang lain yang mungkin akan mendapat jangkitan daripada anak kita. Bagi anak yang masih bayi, walaupun sihat kurangkanlah dedahan kepada tempat, sebab antibodi mereka masih lemah maka senang terkena jangkitan.

Lagi satu amalkan gaya hidup sihat dan bersih. Seeloknya ajar anak-anak untuk sentiasa mencuci tangan. Selain daripada yang biasa kita amalkan sebelum dan selepas makan, sebelum dan selepas keluar tandas, ajar juga anak-anak untuk basuh tangan bila sampai ke rumah bila pulang dari sekolah atau dari mana-mana luar rumah.

Pada saya makanan juga memainkan peranan penting dalam isu kesihatan anak-anak. Kalau dapat terapkan pada anak-anak untuk amalkan pemakan sunnah, itu sudah terbaik. Sekiranya tak dapat mungkin perlu dimulakan dengan pastikan anak-anak makan makanan yang sihat dan bernutrisi. Tak dinafikan dengan tuntutan hidup zaman sekarang, kita terkadang terpaksa ambil jalan mudah dengan makan makanan segera atau beli saja dari luar. Saya pun selalu rasa bersalah dalam hal ini. Tapi sedikit demi sedikit marilah kita ubah.

Yang paling penting sentiasa pantau kesihatan anak-anak. Kalau anak demam berlarutan, janganlah teragak-agak untuk bawa jumpa doktor. Lebih-lebih lagi bayi di bawah umur 2 tahun. Saya biasanya kalau anak-anak demam bila waktu malam, saya dapat agak mesti ada jangkitan kuman. Biasanya saya akan jumpa doktor untuk ambil antibiotik walaupun ubat demam ada banyak di rumah.

Sentiasalah berdoa pohon pada Allah untuk mengurniakan kesihatan dan keselamatan untuk anak-anak kita. Sesungguhnya Dia saja yang Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan segala sesuatu itu amat mudah bagiNya. Dan berlapang dada lah. Ada masanya sakit datang sebagai sebab Allah nak kita ingat padaNya. Wallahualam..

Dapatkan perlindungan Prudential BSN Takaful
siti.sharini@gmail.com 012-2961984 / 012-7645998


Monday, July 4, 2016

Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri dengan Syukur


Assalamualaikum semua,

Sedar tak sedar, ramadhan sekali lagi bakal meninggalkan kita.. Sedih rasanya. Sedih sebab banyak yang tak dapat dilaksanakan sedangkan esok sudah hari terakhir berpuasa insha Allah.. Alangkah ruginya! Apa pun mesti syukur atas nikmat usia yang Allah kurniakan. Semoga Allah terima apa juga amal ibadah yang kita lakukan sepanjang bulan Ramadhan. Semoga dengan berkat amalan dan rahmat dariNya, amalan kita bukan saja terhenti setakat di bulan Ramadhan, malah supaya dapat dipanjangkan ke bulan-bulan yang lain jua hendaknya. Dan semoga dipertemukan dengan Ramadhan tahun hadapan inshaAllah amin..

Bagaimana dengan persiapan menyambut 1 Syawal? Moga dipermudahkan hendaknya. Nasihat saya, syukurlah. Walaupun hari raya saya kira memang sepatutnya hari yang kita sambut dengan gembira dan riang raya, namun pasti ada juga yang bersedih atas sebab-sebab yang tersendiri. Lagi pula kita ni dah macam jadi satu adat, bila tiba bulan Ramadhan dan menjelang Syawal ke, rancangan TV kebanyakannya yang sedih-sedih. Macam menggalakkan orang yang untuk bersedih pula di hari raya.

Memanglah pasti ada yang tak dapat lari dari kesedihan menjelang syawal, contohnya:
  • Mereka yang terpaksa beraya jauh dari yang tersayang
  • Anak-anak seorang pun tak balik beraya
  • Mereka yang baru kehilangan yang tersayang
  • Mereka yang kurang berkemampuan untuk beli kelengkapan raya untuk anak-anak
  • Mereka yang dilanda kesusahan seperti musibah kebakaran
  • Nak balik kampung tapi tiket bas dah habis
Malah ada juga yang sedih atau stress atas sebab-sebab seperti:
  • Kalah dalam perebutan nak balik kampung suami atau isteri
  • Baju raya yang ditempah tak siap atau baju raya terbakar masa iron (ini memang menangis)
  • Kuih raya yang ditempah tak sedap atau hancur semua masa pos
  • Tak jumpa cari tudung raya yang matching dengan baju
Dan pelbagai lagi lah. Sungguh kita diuji dengan pelbagai cara. Malah semua permasalahan ini bukan saja berlaku menjelang raya, malah bila-bila masa saja Allah bagi kita ujian. Jadi mengapa dan kenapakah bila nak raya saja kesedihan-kesedihan ni macam overly digembar-gemburkan? Sekali lagi saya terpaksa salahkan stesen TV hehe.



Bertabahlah buat mereka yang diuji. Berat yang memandang, berat lagi bahu yang memikul. Oleh itu untuk kita yang ujiannya cuma sekelumit cuma ni, syukurlah. Syukurlah pada Allah. Takkanlah sebab bekas kuih raya rumah jiran lebih cantik dari bekas kuih raya kita pun, kita nak stress (ini contoh, contoh tipu takpe senior saya kata he he). Hilang nanti nikmat hari raya. Sayang kan..

Kuncinya syukurlah. Walau apa pun ujian yang melanda, semasa raya atau pun bukan, berlapang dadalah. InsyaAllah. Segala apa yang terjadi pasti ada hikmahnya. Kalau kita sabar, inshaAllah, syurga Allah menanti kita. Dalam syurga nanti mintalah apa saja inshaAllah. Allah itu ada.

Akhir kata, Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri dari saya dan keluarga. Hati-hati memandu. Semoga Allah lindungi kita semua. Amin.


Dapatkan perlindungan dari Prudential BSN Takaful
siti.sharini@gmail.com 012-2961984 / 012-7645998
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...